BLAISE PASCAL (1623 – 1662)

Blaise Pascal lahir pada tanggal 19 Juni 1623 di Clermont-Ferrand, Perancis. Ayahnya, Étienne Pascal, seorang hakim lokal yang bekerja di wilayah Auvergne, Perancis dan anggota Noblesse de Robe. Sejak usia empat tahun Pascal telah kehilangan ibunya, Antoinette Bigure, yang meninggalkan ia dan dua saudara perempuannya, Gilberte dan Jacqueline. Lima tahun setelah kematian ibunya, tahun 1631, Pascal beserta keluarganya pindah ke Paris.

Sejak usia 12 tahun, ia sudah biasa diajak ayahnya menghadiri perkumpulan diskusi matematik. Ayahnya mengajarinya ilmu bahasa, khususnya bahasa Latin dan Yunani, tapi tidak dengan matematika. Ayahnya sengaja melewatkan pelajaran matematika kepada Pascal semata-mata untuk memancing rasa keingintahuan si anak. Pascal lantas terbiasa bereksperimen dengan bentuk-bentuk geometri, serta menemukan rumus-rumus geometri standar dan memberikan nama rumus tersebut dengan namanya sendiri.

Salah satu hasil karyanya adalah tatkala ia berusia 16 tahun. Pascal muda, yang tertarik dengan karya Desargues yang berbentuk kerucut, mulai mempelajarinya dan menulis risalah singkat yang ia diberi nama “Mystic Hexagram”, Essai pour les coniques, dan mengirim karyanya tersebut kepada Père Mersenne di Paris. Risalah ini saat ini dikenal dengan Teorema Pascal. Ia menyatakan bahwa apabila ada segi enam yang digambarkan pada sebuah lingkaran, maka tiga titik perpotongan pada sisi yang berlawanan akan terletak pada satu garis (disebut Garis Pascal).

Segitiga Pascal

Pada tahun 1642, dalam upayanya untuk membantu ayahnya, Pascal, yang belum genap berusia 19 tahun, merancang suatu kalkulator mekanik yang mampu menambahkan dan mengurangkan, yang diberi nama Kalkulator Pascal atau Pascaline.Tidak hanya sampai disitu, pada tahun 1653, Pascal menulis Traité du triangle arithmétique yang menjelaskan tentang koefisien binomial, yang sekarang terkenal dengan Segitiga Pascal. Tahun 1654, ia diminta oleh Chevalier de Méré, yang tertarik dengan masalah perjudian. Pertanyaan Méré tersebut terkenal dengan Problem of Points. Akibat hal ini, ia kemudian berkorespondensi dengan Pierre de Fermat untuk menyelesaikannya. Berkat kerja samanya dengan Fermat, mereka berdua dianggap sebagai joint founders dari teori probabilitas.

Kontribusi lainnya dari Pascal adalah De l’Esprit géométrique, yang awalnya ditulis sebagai pendahuluan untuk buku geometri Petites-Ecoles de Port-Royal. Di sini, Pascal berargumen bahwa prosedur yang digunakan dalam geometri adalah sesempurna mungkin, dengan prinsip-prinsip tertentu yang sudah diasumsikan dan proporsi lain yang telah dikembangkan. Meskipun demikian, tidak ada suatu metode untuk mengetahui prinsip yang dianggap benar. Pascal juga menggunakan De l’Esprit géométrique untuk mengembangkan teori definisi. Ia membedakan antara definisi yang diberikan oleh penulis, dengan definisi yang dipahami oleh masyarakat luas.

Dalam bidang fisika, Pascal menulis tentang hidrostatik, yang menjelaskan eksperimennya menggunakan barometer untuk menjelaskan teorinya tentang Persamaan Benda Cair (Equilibrium of Fluids), yang tak sempat dipublikasikan sampai satu tahun setelah kematiannya. Makalahnya itu mendorong Simion Stevin melakukan analisis tentang paradoks hidrostatik dan meluruskan apa yang disebut sebagai hukum terakhir hidrostatik: benda cair menyalurkan daya tekan secara sama-rata ke semua arah (yang kemudian dikenal sebagai Hukum Pascal). Hukum Pascal dianggap penting karena keterkaitan antara Teori Benda Cair dan Teori Benda Gas, dan tentang Perubahan Bentuk tentang keduanya yang kemudian dikenal dengan Teori Hidrodinamik.

Tahun 1646, Ayah Pascal mengalami kecelakaan dan kemudian dirawat di rumah. Beberapa tetangga yang berkunjung membesuk kebetulan beberapa di antaranya adalah penganut Jansenist, suatu aliran yang didirikan oleh Cornelis Jansen, seorang professor kelahiran Belanda yang mengajar teologi di Universitas Louvain. Jansenist merupakan sebuah kepercayaan yang bertentangan dengan ajaran Jesuit. Pascal tampaknya terpengaruh dan menjadi pengikut Jansenists. Adiknya, Jacqueline, juga berniat ingin masuk biara Jansenist di Port Royal. Ayah Pascal, Étienne Pascal tak menyukai hal ini dan mengajak keluarganya pindah ke Paris. Namun pada tahun 1651 Étienne Pascal meninggal sehingga Jacqueline dapat bergabung dengan biara Port Royal, sementara Pascal masih sibuk menikmati kehidupan duniawinya bersama teman-temannya dari kalangan bangsawan dan menghabiskan uang warisan ayahnya. Akhirnya pada tahun 1614, ia sepenuhnya menjadi penganut Jansenisme, dan ia pun memulai kehidupan osteriknya di biara Port Royal. Pada tahun 1655 Antoine Arnauld, seorang penulis kondang mengulas tentang ajaran Jansenisme, yang secara resmi dilarang oleh Pemerintah Sorbonne sebagai ajaran bidah. Lalu Pascal menjawab tulisan tersebut dengan menulis di media terkenal, The Provincial Letters, dengan menggunakan nama samaran Louis de Montalte, yang bertujuan untuk mempertahankan ajaran Jansenisme.

Mulai 1658 Ia sudah menderita sakit kepala dan akhirnya meninggal pada 19 Agustus 1662. Ketika wafat Pascal meninggalkan sebuah karya tulis tentang teologi yang belum selesai, The Pensees. The Pensees merupakan sebuah apologi kekristenan, sehingga baru diterbitkan selapan tahun kemudian oleh Biara Port Royal dalam bentuk yang tak lengkap dan tak jelas. Sebuah versi terbitan yang lebih otentik pertama kali terbit tahun 1844 yang mengupas tentang problem besar pemikiran Kristen, tentang kepercayaan yang bertentangan dengan sebab, kehendak-bebas, dan pengetahuan-awal. Pascal menjelaskan kontradiksi dan problem moral kehidupan, doktrin tentang “kejatuhan” (keterusiran dari surga) yang menjadi landasan kepercayaan dan menjadi dasar pembenaran dari doktrin Penebusan. The Pensees, berbeda dengan The Provincial Letters, yang ditulis langsung oleh penulisnya. The Provincial Letters, bagaimanapun juga, telah menempatkan Pascal ke dalam sejarah literatur bersama penulis-penulis besar Perancis. Sedangkan The Pensees terasa seolah ditulis oleh orang lain, yang seolah tidak terlalu mementingkan soal agama. Namun demikian, meski berbeda antara keduanya, masing-masing tetap merupakan buku-buku penting dalam sejarah pemikiran keagamaan.

Artikel terkait: Problem of Points – 1 (Awal Mula)
Artikel terkait: Problem of Points – 2 (Surat Fermat Kepada Pascal)
Artikel terkait: Problem of Points – 3 (Balasan Surat Pascal Kepada Fermat)
Artikel terkait: Problem of Points – 4 (Kesimpulan & Contoh Soal)

About these ads

7 comments on “BLAISE PASCAL (1623 – 1662)

  1. Pingback: PIERRE DE FERMAT (1601 – 1665) | Statistikamu

  2. Pingback: PROBLEM OF POINTS – 4 (KESIMPULAN & CONTOH SOAL) | Statistikamu

  3. Pingback: PROBLEM OF POINTS – 3 (BALASAN SURAT PASCAL KEPADA FERMAT) | Statistikamu

  4. Pingback: PROBLEM OF POINTS – 2 (SURAT FERMAT KEPADA PASCAL) | Statistikamu

  5. Pingback: PROBLEM OF POINTS – 1 (AWAL MULA) | Statistikamu

  6. Pingback: CHEVALIER DE MÉRÉ (1607 – 1684) | Statistikamu

  7. Pingback: CHEVALIER DE MÉRÉ’S PROBLEM | Statistikamu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s